Politik

Bale Maung

Bale Dewan

Hukum

Ekbis

Bale Jabar

Peristiwa

Galeri

Olahraga

Opini

Nusantara

Dunia

Keamanan

Pendidikan

Kesehatan

Gaya Hidup

Otomotif

Indeks

Kebijakan Dibuat untuk Kepentingan Bangsa, bukan Untuk Kelompok Tertentu!

Laporan: Raja Media Network
Sabtu, 02 Maret 2024 | 12:36 WIB
Share:
Pengamat politik, Ujang Komarudin. (Foto: Repro)
Pengamat politik, Ujang Komarudin. (Foto: Repro)

RMJABAR.COM - Politik, Jakarta - Kebijakan yang dilakukan pemerintah dinilai hanya untuk kepentingan sekelompok orang. Hal itu juga berkaitan dengan putusan Mahkamah Konstitusi (MK) baru-baru ini soal penyesuaian ambang batas parlemen pada 2029.

"Negara ini banyak kebijakan yang dibuat untuk kepentingan dari kelompok tertentu, kan seperti itu,” kata pengamat politik Ujang Komarudin, mengutip laman medcom.id, Jumat (2/3),

Soal ambang batas parlemen, kata Ujang, kenapa baru dikabulkan sekarang. Walau begitu, kata Ujang tidak menjadi masalah meski terlambat, daripada tidak sama sekali.

"Walaupun baru sekarang, walaupun terlambat mungkin ya karena banyak juga lobi dari partai kecil, partai kelas bawa, partai nonparlemen, partai yang enggak lolos pemilu,” ucap Ujang.
 
Lanjut Ujang, kebijakan-kebijakan lain yang dilakukan pemerintah untuk peruntuntukan kelompok tertentu. Seperti revisi undang-undang KPK, UU Minerba, dan juga UU Omnibus Law.

"Misalkan revisi undang-undang KPK itu kan untuk kepentingan para koruptor, untuk para pengusaha yang korup, untuk pejabat yang korup,” ungkap Ujang.

Ujang berharap Indonesia ke depan dapat lebih baik. Menurutnya, kebijakan perlu dibuat untuk kepentingan bangsa bukan hanya untuk kepentingan kelompok orang tertentu.

"Kita harus meluruskan itu, harus perbaiki itu kedepan, jangan sampai hal-hal seperti ini terjadi lagi, kita harus perbaiki bangsa ini kedepan jangan sampai dengan cara yang tidak benar,” demikian tutup ujang.rajamedia

Komentar:
BERITA POPULER
01
Drone Khandaq

Opini 17 jam yang lalu

Serangan drone Iran di wilayah udara Israel.-