Politik

Bale Maung

Bale Dewan

Hukum

Ekbis

Bale Jabar

Peristiwa

Galeri

Olahraga

Opini

Nusantara

Dunia

Keamanan

Pendidikan

Kesehatan

Gaya Hidup

Otomotif

Indeks

Ray Rangkuti Tagih Komitmen Parpol di DPR Segera Dorong Hak Angket

Laporan: RMN
Senin, 01 April 2024 | 23:03 WIB
Share:
Pendiri Lingkar Madani (Lima), Ray Rangkuti. (Foto: Repro)
Pendiri Lingkar Madani (Lima), Ray Rangkuti. (Foto: Repro)

RMJABAR.COM - Hak Angket - Partai politik yang ada di DPR RI dituntut segera menggulirkan hak angket di DPR RI untuk membongkar dugaan kecurangan dan penyalahgunaan kekuasaan pada Pilpres 2024.

Apabila parpol tak memenuhi janji untuk menggulirkan hak angket maka bisa dikenakan hukuman oleh rakyat.

Pernyataan itu disampaikan Pendiri Lingkar Madani (Lima), Ray Rangkuti, Senin (1/4).

"Hukuman itu bisa dalam bentuk rakyat tidak mendukung calon yang didukung parpol tersebut di pilkada serentak yang akan berlangsung, pada November 2024," ujar Ray Rangkuti.

Ray mengingatkan, hak angket jangan dibentur pada pemakzulan presiden, karena tujuan dari hak angket adalah untuk membongkar dugaan penggunaan kekuasaan yang tidak sah untuk pemenangan paslon tertentu.

Aktivis 98 itu, menilai lebih baik hak angket digulir untuk mengetahui benar atau tidak ada penyalahgunaan kekuasaan oleh presiden, politisasi bansos, pengerahan aparatur negara dalam pelaksanaan Pilpres 2024.

"Kalau tidak terbukti, pemenang pemilu makin legitimate dan presiden terbebas dari asumsi menggunakan kekuasaan. Jika terbukti, ini jadi modal untuk mengevaluasi. Jadi jangan khawatir angket ubah hasil pemilu, ini sulit. Hak angket tidak berbahaya, malah mencerdaskan publik,” papar Ray.

Ray Rangkuti menyebut ada tiga hal yang membuat parpol belum menggulirkan hak angket.

Pertama, masih ada saling tunggu di antara parpol siapa yang akan memimpin. Kedua, belum tumbuh rasa percaya di antara parpol. Ketiga, sikap pragmatis di antara elite parpol.

Ray menekankan, hal penting saat ini bagi parpol adalah membuktikan bahwa hak angket berjalan agar rakyat tidak menilai parpol hanya manis di bibir.

"Buktikan kepada rakyat tidak manis di bibir, kalau nanti tidak didukung di paripurna tidak masalah, tetapi yang penting ini sudah dilaksanakan. Seperti PKS, PKB, Partai Nasdem, karena mereka sudah berulangkali mengatakan mendorong angket, mestinya tidak boleh mundur,” demikian tutup Ray Rangkuti.rajamedia

Komentar:
BERITA POPULER
01
Drone Khandaq

Opini 17 jam yang lalu

Serangan drone Iran di wilayah udara Israel.-